Daripada Anas r.a beliau berkata: Rasulullah s.a.w bersabda:

لا يتمنين أحدكم الموت لضر نزل به فإن كان لا بد متمنيا فليقل: الهم أحييني ما كانت الحياة خيرا لي وتوفني إذا كانت الوفاة خيرا لي
Maksudnya: “Janganlah salah seorang kamu menginginkan dan bercita-cita untuk mati disebabkan kemudaratan yang menimpamu.

Sekiranya dia terpaksa juga untuk berbuat demikian maka hendaklah dia berdoa: Ya Allah teruskanlah kehidupanku sekiranya hidup lebih baik bagi aku dan cabutlah nyawaku sekiranya kematian lebih baik buatku.”(Hadis sahih riwayat Bukhari dan Muslim)

Petunjuk hadis:

Hadis menunjukkan larangan bercita2 atau mengharapkan mati bila berlaku malapetaka, takut musuh, ditimpa penyakit, kesimpatan wang, tekanan hidup dan sebaginya dari kesusahan dunia. Ia dilarang kerana menunjukkan kepada tidak reda dengan ketetapan tuhan.

Hadis ini hanya melarang inginkan kematian jika disebabkan kesusahan dunia. Adapun inginkan kematian disebabkan fitnah dan musibah agama maka tidak dilarang. Dalil2nya adalah seperti berikut:

1. Maksud kemudaratan dalam hadis adalah kemudaratan dunia seprtimana yang ditafsirkan oleh ulama berdasarkan hadis yang sama dari riwayat Ibnu Hibban seperti berikut:

Maksudnya: “kerana kemudaratan yang menimpanya di dunia..”

2. Dalam hadis daripada Muaz bin Jabal r.a ada doa yang berbunyi:

إذا أردت بعبادك فتنة فاقبضني إليك غير مفتون
Maksudnya: “..dan sekiranya kamu kehendaki satu kaum untuk mereka menimbulkan fitnah maka cabutlah nyawaku tanpa terkena fitnah tersebut.” (Hr Abu Daud dan Hakim)

3. Kat a-kata Maryam a.s dalam al-Quran: Maksudnya: “Alangkah baiknya aku telah mati sebelum terjadi perkara ini.” (23: MAryam)

Haram membunuh diri

Daripada hadis ini menunjukkan kepada haramnya membunuh diri kerana menginginkan kematian pun diharamkan, inikan pula menyebabkan kematian pada diri sendiri. Nabi s.a.w bersabda:

من قتل نفسه بشيء عذبه ا لله به في نار جهنم
Maksudnya: “Sesiapa yang membunuh dirinya dengan cara tertentu maka Allah akan mengazabnya di neraka jahannam dengan cara tersebut.” (Hadis sahih riwayat Bukhari dan Muslim)

kesimpulan:

Diharamkan kita menginginkan kematian disebabkan kesusahan dan kesulitan dunia. Kita sering mendengar kata-kata “lebih baik aku mati..”, kata-kata seumpama ini adalah dilarang sama sekali oleh Islam. Bagi mereka yang ditimpa kesulitan hendaklah sentiasa ingat pesanan Allah:

Maksudnya: “Setiap musibah yang melanda di bumi dan pada dir kamu sendiri, semuanya telah tertulis di dalam kitab lauh mahfoz sebelum kami mewujudkannya. Sungguh, yang demikian itu mudah bagi Allah.

Agar kamu tidak bersedih terhadap apa yang telah luput dari kamu dan tidak pula terlalu gembira apa yang Allah berikan kepada kamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong dan membangga diri.” (22 dan 23: Al-Hadid)

i) Seorang mukmin dilarang keras meminta mati kerana bosan dan tidak tahan menanggung sesuatu bencana yang menimpanya; sebaliknya dia mestilah mensifatkan bala bencana yang menimpanya itu sebagai ujian dan menerimanya dengan redha.

ii) Sesungguhnya segala dugaan itu adalah kaffarah (penghapus) dosa dan kesalahan orang yang ditimpa bencana tersebut . Oleh itu Allah menyeru kita agar menghadapinya dengan sabar dan akan ditulis pahala amal baik sebagai ganjarannya.

iii) Allah S.W.T adalah bersifat dengan Maha Pengasih dan Penyayang, Dia tidak akan membiarkan hamba-Nya berada di dalam kesusahan selagi hamba-Nya itu ingat dan berserah diri serta bertawakal kepada-Nya dalam segala keadaan.

Sumber: Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim)

About these ads